Telah dilihat sebanyak 133 kali

Dodi Reza Alex Anggota Kehormatan PWI Ke 41 Sejak Tahun 1974

Ketum PWI Pusat, Atal S Depari : Dodi hadiahi kantor baru kepada PWI Muba

Jumat, 26 April 2019 | 15:04 WIB
Diposting oleh fitria
SEKAYU - Media Sebagai salah satu pilar demokrasi- dituntut tidak partisan. Media dalam pemberitaan, tak punya niat lain kecuali membela  kepentingan rakyat.  Keberadaan medis atau jurnalis wilayah kerja  Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin di era kepemimpinan Bupati Dodi Reza Alex Noerdin punya persamaan yang bernas dan tegas : sama-sama berbuat demi rakyat. 
Tak heran kerekatan media dengan Pemkab Muba susah dirobek dan disayat-sayat. Selama demi rakyat, yang tidak sejalan pasti bergesekan. 
 
Hal ini terlihat  jelas pada saat Pelantikan Pengurus PWI Muba Periode 2019-2022, dimana Bupati Musi Banyuasin banyak menyampaikan pesan dan kesan dihadapan pengurus PWI Muba, PWI Sumsel dan Ketua Umum PWI Pusat, Atal Sembiring  Depari. 
 
"Bahagia dan bangga, bukan hanya karena Ketum PWI datang kesini tapi sekarang saya menjadi bagian dari PWI. Karena hari ini saya sah menjadi anggota kehormatan PWI yang  berlaku untuk semua wilayah Indonesia. Jadi sesama bis kota jangan mendahului, saling mengerti saja," canda kandidat Doktor Universitas Padjajaran ini dihadapan ratusan anggota PWI Muba, Kamis (25/4/2019). 
 
"Saya support," tegas Dodi.   
 
 "Kita sama-sama bekali diri. Dengan smart jurnalism, saya dukung program pelatihan kejurnalistikan antara sesama wartawan bekerja sama dengan  Pemkab Muba." 
 
 "Kita fasilitasi workshop bukan hanya di tingkat Muba tapi hingga tingkat Nasional. Sampai tingkat Internasional pun kita kirim," kata dia. 
Dari semua uoaya dan dukungan itu, Dodi berharap wartawan makin memahami tugas dan fungsinya.
 
Satu yang diwanti-wanti Dodi,  profesi jurnalis jangan seperti pisau bermata dua. Bisa beralih tergantung kepentingan.
 
 "Ini harus dihindari, mari membangun semangat dan marwah  wartawan sebagai pekerjaan  mulia, nobel mision. Misinya suci jika memang dilandasi kompetensi dan etika yang baik," terangnya
 
Ketua umum PWI Atal Sembiring Depari memberi apresiasi tinggi kepada Bupati Dodi Reza Alex  karena bisa bantu membuatkan kantor PWI dan langsung dihibahkan kepada PWI Musi Banyuasin.
 
"Jarang ada Kepala Daerah seperti ini. Kadang hanya dipinjam pakai saja. Muba “Role model”  baru bagi PWI, maka kami akan memberikan penghargaan kepada Bupati Muba. Sekali dia membangun akan dibangun terus. Di belakang gedung yang sekarang akan dibangunkan mess. Jika nanti ada event nasional maka akan kita adakan disini," ucapnya.
 
Lanjutnya, pendidikan pelatihan  penting diberikan kepada wartawan seperti kondisi pemilu saat ini wartawan diingatkan jangan perkeruh ruang publik. "Bupati Muba adalah orang top, maka saya mengapresiasi Pemkab Muba, Bupati termuda penerima penghargaan dari PWI. Semangat mudanya juga terlihat dalam membangun Muba,"Suatu kebanggan bagi PWI memberikan penghargaan kepada Bupati Musi Banyuain Dodi Reza Alex Noerdin sebagai penerima kartu anggota PWI yang ke 41 sejak tahun 1974,  diatara tokoh- tokoh nasional" yang pernah menerima antara lain yang pertama tahun 1974 Letjen TNI AD  Widodo ,  tahun 1977, Letjend  TNI AL. H. Ali Sadikin, pada tahun 2007,Gubernur DKI masa itu diterima Pak Sutiyoso dan untuk Sumsel Sendiri Pada Tahun 1988 diterima oleh  Gubernur Sumsel Masa Itu H. Sainan Sagiman dan Tahun 2019 ini diterima oleh Bupati Musi Banyuasin H. Dodi Reza Alex Noerdin bebernya
 
Sementara itu Ketua PWI Kabupaten Muba, Herlin Koisasi SH mengatakan pelantikan Pengurus PWI Muba periode 2019 - 2022 telah berjalan lancar dan sukses. "Terimakasih telah dibangunkan gedung PWI Kabupaten Muba. Wartawan sekarang dituntut harus mampu memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi. Oleh karena itu PWI harus melakukan transformasi dari analog ke digital. "Kedepan, kita punya program akan lebih banyak gelar workshop untuk mengupgrade sumber daya dan kapasitas wartawan Muba yang tergabung dengan PWI. Mari bekerja bersama dan kita gaungkan giat  positif untuk daerah yang kita banggakan bersama. Kita tetap kritis. Kita junjung etika  berdasarkan UU Pers dan aturan jurnalisme," pungkasnya.

(Penulis: Herryandi S )

        

Komentar

Hak Jawab

    Jika ada berita kami yang tidak sesuai dengan kode etik jurnalistik atau pedoman media siber


    Silahkan gunakan hak jawab dan mengadu ke redaksi www.beritamuba.com


    Bila tidak mendapatkan pelayanan semestinya silahkan mangadu ke Dewan Pers


    LAYANAN ADUAN
    HAK JAWAB